Oct 10, 2016

Mommies Life : Speech Delay dan Sekolah

Believe it or not, gw nulis ini sambil berurai air mata.  Iyes, Hanna yang sle'ngean, sok cool dan datar ini bisa juga lho nangis sesenggukan.  Alasannya tak lain tak bukan karena soal anak :).  Seperti yang udah gw tulis di post sebelumnya, anak semata wayang gw, Aleya, 3,5 tahun, saat ini belum lancar bicara alias delayed speech.  Walaupun pada dasarnya gw orang yang cukup santai dan percaya anak itu berbeda-beda perkembangannya, tapi ada kalanya gw down juga.  Seperti beberapa minggu ini, ketika nyokap nyaranin gw nyekolahin Aleya.  Gw pun untuk sementara memberhentikan terapinya Aleya dan mulai nyari pre school di sekitaran rumah.  

Sekolah pertama yang gw datangi adalah B*st*riku Bintaro.  Jaraknya yang dekat rumah jadi pertimbangan gw, selain itu gw cukup sering baca review orang tentang sekolah ini.  Akhirnya gw pun menjadwalkan Aleya untuk trial.  Jujur gw kurang sreg dengan sekolah ini, menurut gw pengajarnya kurang energik dan terlalu mengatur anak.  Tempatnya pun menurut gw kurang bersih ya, di tempat makannya juga banyak lalat.  Dan satu poin yang bikin gw kurang sreg juga pas kegiatan bikin prakarya, anak-anak kecil ini dikasih gunting satu-satu oleh gurunya, dan guntingnya itu gunting biasa bukan gunting kertas buat anak-anak gitu.  Menurut gw agak bahaya aja ya, kan guru ga bisa ngawasin anak-anak itu satu-satu.  Meski begiu trial itu menurut gw berjalan dengan baik, Aleya bisa ikutin kegiatannya 80% lah.  Gw cukup santai nunggu hasil observasi dan penilaian dari sekolah karena dari apa yang gw liat Aleya cukup bisa ngikutin.  Nah beberapa hari kemudian, pas banget gw lagi nyetir ke tempat kerja, gw dapet telepon dari B*st*riku.  Guru nya bilang mau jadwalin Aleya trial lagi tapi di kelas yang umur siswanya lebih muda yaitu 2-3 tahun.  Gw tanya kenapa, kalau anak gw masuk ke kelas anak yang lebih kecil malah ga berkembang dong dia nanti.  Tujuan gw sekolahin Aleya kan memang buat bersosialisasi dengan teman sebayannya dan dari sana gw harap Aleya juga akan berkembang kemampuan komunikasinya.   Gurunya bilang Aleya belum bisa ngikutin kegiatan kelas 3-4 tahun.  Seketika gw marah, gw langsung bilang sama gurunya gw mending cari sekolah lain lalu gw langsung tutup telepon.  Gw nyetir dengan berderai air mata siang itu.  



Beberapa hari setelah itu gw badmood banget dan terus browsing sekolah, gw sampai nanya ke forum kira-kira sekolah mana yang nerima anak dengan delay speech.  Gw ga mau patah hati lagi.  Gw baca di forum lain ada yang anaknya bahkan masuk sekolah khusus gara-gara delay speech.  I was like... man, are you serious? gila ya anak gw hanya telat bicara, bukan (maaf) cacat.  I know its kinda rude tapi jujur itu yang gw pikirin saat itu.  Sedih setengah mati gw bayangin anak gw dianggap tidak normal oleh orang lain.  Kalau dipikir secara waras ya mungkin juga ada kekhawatiran kalau anak gw mengganggu jalannya proses belajar di kelas.  

Setelah itu ga lama gw coba ke sekolah A**iya yang letaknya ga jauh dari rumah juga.  Tempatnya bersih, gurunya sangat perhatian.  Itu yang gw tangkap pas pertama kali kesana. Awalnya ibu guru yang menyambut kami sangat welcome, sampai gw bilang anak gw delay speech.  Ibu guru  tampak ragu dan lebih menyarankan untuk lanjut terapi dulu, tetapi beliau tidak langsung menolak Aleya.  Akhirnya beliau bilang Aleya harus di observasi dulu oleh psikolog sekolah, tapi sampai hari ini gw belum dapat kabar lagi kapan kami bisa bertemu psikolognya.  

Jujur gw sedih banget.  Banget.  Seharian ini gw mau nangis aja bawaannya.  Aleya hari ini lagi ga kooperatif banget dan lari-lari kesana kemari.  I know bokap nyokap gw mikir mungkin Aleya memang ga bisa sekolah di sekolah biasa.  I know they might think there is something wrong with my baby.  And honestly i start to think maybe emang gw yang denial, maybe emang ada yang salah sama anak gw.  I wanna cry so bad dan semakin gw sedih semakin gw ngerasa bersalah sama Aleya.  Gw ga mau Aleya ngerasa gw sedih karena dia, gw ga mau Aleya ngerasa gw sedih karena kecewa sama dia.  No, gw sedih karena orang-orang ini tidak mau menerima anak gw.  Gw tau gw lebay, apa kabar yang anaknya lebih complicated kondisinya? mungkin gw bakal langsung dimaki atau ditoyor.  

And just 30 minutes before, gw akhirnya cerita ke suami, nangis, sesenggukan kayak orang gila ngebahas ini.  All i need is someone convinced me that everything is gonna be okay.  That nothing is wrong with my baby.  And after all those tears gw harus mulai menata hati lagi.  Gw inget gw pernah baca salah satu postingan Ayah Edi yang ngomongin tentang speech delay.  Terus di komennya banyak kayak testi gitu ngomongin anak-anak yang dulunya speech delay, di cap bodoh dsb pada akhirnya banyak dari mereka yang gedenya normal-normal saja bahkan ada banyak yang prestasinya cukup menonjol.  Gw sangat tertolong membaca semua itu, to know that i am not alone.  And that is why gw nulis ini saat ini.  IF somehow ada seorang ibu yang membaca tulisan gw ini karena dia sedang mencari info mengenai speech delay, gw harap tulisan ini bisa jadi penyemangat.  Kamu ga sendirian.  It is okay kalau terkadang kita ngerasa down dan hopeless.  It is okay kamu merasa khawatir.  It is okay to cry.  Apa yang kita alami dan rasakan sekarang mudah-mudahan akan membuat kita jadi ibu yang lebih kuat dan tangguh.  :) 

love, 
Hanna Anindhita

5 comments:

  1. mba hanna anak saya juga mengalami hal yang sama dengan aleeya dia terlambat bicara bahkan baru bisa bicara jelas ketika umur 5 tahun..sekarang umurnya 6tahun dan dia sudah masuk SD lolos test nilai2 UTS nya juga bagus..memang dia sampai sekarang tidak bisa mengucap huruf R. Jangan kawatir kemampuan tiap anak berbeda bqta sbg ibu harus terus support yaa..
    semangat mba hanna dan aleya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ada teman seperjuangan hehe... maaf mba anaknya terapi kah?

      terima kasih ya mba supportnyaaa, it means a lot :)

      Delete
    2. maaf baru respon..engga mbaa anakq ga ikut terapi saya ajarin sendiri, karena waktu itu bukannya dia ga ngerti diajak bicara..dia paham hanya ga bisa kalau ngomong jadi ngawur pake bahasanya sendiri...ahh masa2 ituu kadang bikin baper..tap Alhamdulillah skr klo ceritaa pasti ga bakal percaya kl dulu specch delay bawel bgd...sekarang malah gaya ngomong inggrisan hihihi...

      Delete
  2. Mbak Hana.. Sedih bacanya. Kayak aku ikut ngerasain banget :(

    Kakak sepupuku jugak gitu, Mbak. Kami beda 3 taun. Aku umur 2 taun uda ngomong lancar, tapi dia umur 5 taun ngomongnya sepatah sepatah mulu. Sampek Pakde (bapaknya) mikir apa (maaf) tunarungu apa gimana.

    Akhirnya tetep diajak ngobrol, dikasih buku buku ensiklopedia lucu warna warna, jadi dia tertarik dan nyobak cerita. Alhamdulillah berhasil. Dan sekarang di umurnya yg ke-28 taun uda jadi public speaking di salah satu perusahaan di Medan.

    Jangan patah semangat ya, Mbak. Semangat!

    ReplyDelete