Aug 24, 2017

Review : NEOGEN Bio Peel Gauze Wine

Heylooow! 

Ceritanya hari ini gw mau curcol sekalian ripiuw produk yang lagi gw gandrungin belakangan ini.  Jadi gini, kan umur gw udah hampir 28 tahun yes... Kalau dulu muka gw mulus cerah bersinar berseri tanpa banyak effort, belakangan ini gw udah merasa kualitas kulit gw sangat amat menurun.  Kulit gw mendadak jadi sensitif, kering, beruntusan, kusem dan buanyak lagi masalah lainnya.  Syedih? iyes lah.  Apalagi selama ini gw termasuk ga pernah ribet masalah treatment muka, terus sekarang gw ngerasa harus lebih kasih effort ke kulit.  Tapi buat ngabisin waktu di dokter/klinik jujur aja gw MALAS.  Iya gw semales itu sampe pake huruf kapital.  Jadi untuk ngatasin kulit kusam dan lain lain mulailah gw berkenalan dengan berbagai macam exfoliator.  Kalau dulu biasanya cuma scrubbing dan maskeran, sekarang udah nambah pake chemical.  

Nah produk yang mau gw review ini, NEOGEN Bio Peel ini udah merangkum keduanya, chemical sekaligus manual exfoliator.  Bentuknya kayak kasa dan semacam di rendem di cairan serum gitu.  Praktis! NEOGEN ini gw baru-baru aja denger sih karena gw ga gitu nge fans sama produk Korea yang biasanya cuma ngejual pekejing.  Tapi NEOGEN ini dari pekejingnya "tampak serius" dan lagi reviewnya sangat sangat menjanjikan, so gw mutusin buat beli dan nyobain.  

What they say : 

This is the perfect exfoliator whether you prefer chemical or manual exfoliation. With 30 single-use exfoliating pads, this product provides gentle yet effective exfoliation of dead skin cells and impurities, leaving skin smoother and clear. Dead skin cells are sloughed off the surface of the skin using the unique 3 layer pad technology, as lactic acid penetrates deep into your pores to clean out pore-clogging debris.

Its star ingredient, Resveratrol, comes from red wine and is naturally fermented, with naturally occurring AHAs that also help with the exfoliation process. Resveratrol is a powerful antioxidant which helps prevent free radicals from pigmenting or forming wrinkles on your skin. This is a Soko Glam favourite and one of our 2015 Soko Glam Beauty Award Winners.

So basically selain dari bentuk pad nya yang bisa mengamplas kulit, kandungan asam lactat asam glycolic nya juga bisa membantu mengangkat sel kulit mati.  


Packaging 

Seperti yang gw bilang diatas, packagingnya tampak serius dan menjanjikan.  Gw honestly jatuh cinta sama packagingnya yang simple dan terbuat dari plastik sehingga masih cukup ringan dan gak rawan pecah.  What i hate about Korean product adalaaah.. karena mereka biasanya gak mencantumkan petunjuk dalam bahasa inggris, so kita harus gugel sendiri keterangan produknya dan cara pakainya gimana.  

Isinya ada 30 pads, gw suka banget sama kemasannya yang transparant jadi kita bisa liat sisa produk di dalemnya.  Tapi gak tau juga sih apa kemasan transparant ini ngaruh sama zat anti oksidan di dalemnya atau gak.  



Kalau dibuka tutupnya ada lapisan plastik diatasnya yang menurut saran gw jangan kalian buka semuanya biar lebih higienis aja.  Di bagian bawah kemasannya ada tanggal kadaluarsanya juga *penting.  

How to use 

Gunakan pads ini setelah cuci muka dengan bersih.  Pad ini punya dua sisi, sisi yang kasar kayak kasa dan sisi yang lembut kayak kapas.  


Diantara kedua sisiny ada kantong untuk nyelipin jari so you just can slip in your finger dan gosokin pad nya ke wajah.  Step pertama itu pake bagian kasar yang kayak kasa, pijat muka dengan gerakan melingkar.  Jangan keras-keras yaaa ntar malah over exfoliated.  Kalau sudah tinggal kamu wipe pake sisi yang lembut buat ngangkat sisa kotoran dan kulit mati di wajah.  Yang gw suka dari produk ini adalah karena lo langsung instantly bisa liat "hasil panen" di wajah alias kotoran dan sel kulit mati yang numpuk bakal langsung keliatan di pad nya.  

Gw biasanya pakai pad ini 1-2 x dalam seminggu tergantung kebutuhan karena gw juga pake toner dan face oil yang ada chemical exfo nya.  Gw juga biasanya ga langsung ngebilas sisa cairan dari produknya, biasanya gw biarin 10-15 menit dulu. Oiya banyak yang bilang ukuran pad ini kegedean dan mubazir.  Kalau menurut gw sih enggak ya, kalo di pake di muka doang ya emang mubazir karena ukuran pad nya cukup besar.  Makanya abis gw pake ngamplas muka biasanya gw lanjut pake ngamplas bagian tubuh lain kayak ketek, dengkul dll hahaha.  Dan surprisingly ini cukup ampuh buat bagian tubuh lain juga.  Try it!

Result 

Kalau gw, dari pemakaian pertama udah kerasa kulit gw langsung jadi aluuus dan cerahan.  Enak lah.  Di gw hasilnya ga overdrying, ga bikin perih.  Setelah pake ini kulit jadi kerasa bersih banget dan lebih glowing.  Biasanya setelah pake ini gw lanjut maskeran karena kondisi kulit yang bersih gini kan maksimal buat nyerap skin care.  Jangan lupa juga pake sunblock ya.  Oiya pad yang wine ini juga wanginya endes bangettt.  


Overall gw puas dan suka banget sama NEOGEN ini, definetely will repurchase.  Pad ini punya dua varian lain so mungkin next gw bakal coba varian lainnya.  Dengan harga kurang lebih 300 ribu (isi 30 pad) produk ini menurut gw sangat worth the money.  

Jun 4, 2017

Review : The Body Shop Oils of Life, Intensely Revitalising Facial Oil

Halloooo

Siapa yang puasaaa? semangat yesss.  Gw sendiri selang seling puasanya hehe.  Maklum lagi hamil 32 weeks,  selain gampang gerah dan kehausan dan kelaparan (semua aja), ada beberapa obat yang harus gw minum karena kondisi kesehatan karena gw sempet opname beberapa minggu lalu.  

Nah daripada ngitungin jam nunggu bedug, mending baca-baca review dulu yuuuks.  Hari ini gw mau review facial oil yang lagi gw pake sekarang.  Cocok nih bahasannya, karena selama bulan puasa kulit biasa jadi lebih kering karena dehidrasi jadi mungkin diantara kalian ada yang butuh moisturizer tambahan.  



What they say : 

Our Oils Of Life Intensely Revitalising Facial Oil infuses three precious seed oils including Black Cumin seed oil from Egypt, Camellia seed oil from China and Rosehip seed oil from Chile - all known for their revitalising and repairing properties on skin. A powerful blend of essential oils, this lightweight facial oil is a daily ritual that will intensely revitalise your skin, replenish moisture and revive radiance. Made from 99% oils of natural origin and cold pressed seed oils to preserve potent properties, this facial oil is designed to ensure affinity to the skin and reduce the effects of ageing, leaving skin more elastic and firmer*. The quick-absorbed formula effortlessly melts into the skin leaving a non-sticky, velvety-soft finish. 

Teams 3 precious seed oils from China, Egypt & Chile

Intensely revitalising and repairing properties 

Lightweight and quickly absorbed, non-sticky finish 

Made from 99% oils of natural origin 

Cold-pressed seed oils to maintain properties 

Reduced signs of ageing; 

More elastic and firmer skin 



Packaging : 

To be honest packagingnya yang keliatan mewah dan mungil adalah salah satu alasan yang bikin gw memutuskan nyoba produk ini.  Warnanya punya kesan "wah" dan materialnya yang terbuat dari kaca bikin produk ini keliatan mahal.  Dengan isi 30 ml saja gw rasa produk ini masih terbilang travel friendly karena masih ringan dibawa-bawa.  Dropper alias pipetnya juga berfungsi dengan baik dan tutupnya kenceng gak bleber.  

Review : 

Sebelum pake TBS ini memang gw udah nyobain face oil lain.  Kulit gw yang oily-dehidrated udah gak mempan soalnya kalau cuma pake moisturizer biasa.  Sempet takut kalo face oil malah bikin greasy, ternyata jadinya malah gw keranjingan dan ga bisa lepas dari face oil.  Produk pertama yang gw coba itu dari Sunday Riley.  So far gw udah nyoba 4 jenis face oilnya dan semuanya superb!  Tapi harganya yang cukup fantastis dan ga tersedia di toko alias harus beli online bikin gw kadang jadi males ordernya lagi.  Nah pas gw iseng mau beli handcream di TBS pas ngeliat face oil ini.  Iseng aja sih nyoba karena gw honestly gak percaya sama skincare TBS sebelumnya.  Soalnya gw udah pernah nyoba beberapa skincare dari TBS dan semuanya ga ada yang beres di gw hehe.  

Dari segi wangi sih enak ya, ga terlalu perfumy tapi ga yang bau ga enak juga.  Teksturnya termasuk agak cair menurut gw.  Gampang banget di blend di wajah dan terasa ringan.  Lumayan cepat menyerap juga tapi tetep ada residu oil yang tertinggal di kulit even setelah gw pake serum sebelumnya, jadi kalau dipake siang ya bikin muka lumayan oily.  


Beda dengan Sunday Riley yang dipake seharian bikin muka cerah dan ga too oily, kalo TBS ini malah perasaan bikin muka agak gelap kalo dipake seharian alias kucel, dan oily juga karena tetep ada residunya yang ga keserap.  Apalagi sehari-hari gw samsek ga pake apalagi selain face oil ini, no bedak dan foundie lagi.  Kadang belum siang aja idung dan jidat gw udah berkilau banget hahaha.  

Setelah dipake pertama kali langsung kulit kerasa lembut dan nyaman, moistnya dapet dan cukup untuk ngatasin kulit kering gw tanpa gw harus pake cream lagi.  Gw biasanya butuh 3 drop untuk seluruh wajah dan leher.  Dipake dibawah makeup face oil ini masih oke selama makenya ga kebanyakan.  Gw udah pake sekitar 2 bulanan ini dan so far menurut gw hasilnya lebih ke moisturizing aja.  Efek anti aging atau bikin cerah ga ada.  Gak meratakan warna kulit atau memudarkan bekas kerawat juga dibanding Sunday Riley.  Tapi kalau baca review di blog luar banyak banget yang suka banget sama oilnya TBS ini.  Gw pun kaget ternyata banyak banget reviewnya dan di Make Up Alley juga ratingnya bagus.  

So far sebenernya gw cukup happy dengan face oil ini karena cukup sukses bikin kulit gw moist.  Dengan harga 599.000 oil ini cukup bisa jadi alternatif dibanding beli Sunday Riley yang harganya diatasnya jauh, udah gitu TBS ada dimana-mana kan jadi lebih praktis dan gampang.  Tapi kalau hasil sih gw tetep lebih suka Sunday Riley ya karena hampir semua varian oilnya bisa bikin kulit gw cerah juga.  

Repurchase ? 

Hmmm masih bingung sih karena muka gw jadi agak kucel kalau pake oil ini.  Dan lagi gw tertarik sama merek face oil lain yang lagi happening juga kayak Herbivore.  Mungkin karena lagi hamil juga jadi gw ga bisa pake retinol, salicylic acid dan lainnya buat exfoliating makanya jadi kucel.  Yang jelas kalau lagi ada duit (plis aminin) dan ga males order online mungkin gw bakal repurchase yg sunday riley lagi, tapi kalau mau hemat ya balik ke TBS lagi hahaha.  

Udah dulu ya reviewnya, kalau kalian penggemar face oil juga yuk share di comment face oil apa yang suka kalian pake! 


Have a Nice Day! 

May 16, 2017

Review : Cathy Doll Blackheads White Clay Mask

Komedo emang salah satu masalah kulit yang paling gengges.  Mau lo facial seminggu sekali juga yang  namanya komedo biasanya selalu balik lagi.  Kalo udah komedoan, make up kayak foundie biasanya jadi kurang mulus terutama di bagian idung.  Belakangan ini di instagram banyak banget beredar peel off mask ala korea yang katanya sih bisa ngangkat komedo sampe akar-akarnya.  Ngaku deh pasti kalian antara jijik tapi puas kan kalo liat video ekstraksi komedo? hehehe. Berhubung gw tipe yang parnoan beli skincare sembarangan dan males beli onlen makanya gw belum sempet nyobain masker-masker kekinian itu.  Eh pas ke drugstore liat masker dari Cathy Doll yang kayakny sebelas dua belas sama masker yang lagi hits ituh.   Cathy Doll ini terkenalnya setau gw sih karena produkny whiteningnya ya yang katanya bisa mutihin instan.  Honestly gw sempet ngeborong produk pemutihnya udah lama banget dan hmmmmfffttt none of them yang beneran ngasih hasil yang oke di gw haha *sedih.  


Ini dia penampakan maskernya.  Maskernya dalam bentuk sachet jadi cuma bisa sekali pake, agak sebel sih gw karena ini isinya beneran banyak banget dan jadi harus diabisin.  


Kalau dari gugel sih sebenernya ini buat blackheads, yang buat whiteheads ada lagi maskernya warna hitam.  Gw sebenernya ga terlalu banyak masalah blackheads sih malah lebih ke whiteheads, tapi pas beli adanya cuma ini doang gimana dongs? hehehe.  


Isi maskernya warna putih, mungkin biar hasil panen blackheadsnya keliatan yes.  Teksturnya SUPER LENGKET sumpah deh peer banget makenya, mana susah banget dibilas.  Dan satu hal yang gw benci dari masker komedo yang bentuk clay gini adalah keringnya lama! makanya biasanya gw pake sambil tidur siang or leyeh-leyeh.  Ga ada bau atau sensasi aneh sih pas dipake.  


Seperti yang gw bilang sebelumnya, berhubung bentuknya sachet jadi harus banget langsung diabisin.  Alhasil makenya jadi tebel-tebel dan keringnya juga makin lama.  Di gw ada kali setengah jam lebih ga kering-kering.  


Result? 

Gw sebenernya udah make ini sekitar 3-4 kali, ada kalanya hasil panennya lumayan banyak, tapi seringnya failed.  Pas dilepas wuih lumayan sakit.  Yang mukanya berbulu bakal sekalian waxing haha.  Jangan pake deket-deket alis sama anak rambut pokoknya deh.  Tapi justru komedonya malah menurut gw ga keangkat dengan optimal, malah lebih oke kalo gw pake strip dari The Face Shop yang biasa gw pake.  Yang kerasa efeknya hanya masker ini bisa ngangkat sel kulit mati di wajah.  Tapi menurut gw buat yang kulitnya sensitif harus agak hati-hati karena bisa bikin perih dan merah.  Abis pake masker ini wajib langsung pake soothinh gel atau moisturizer andalan.  Oiya gw ga masukin foto before after karena menurut gw sama aja hasilnya ga keliatan hehe.  

Overall setelah direnungkan dan ditimbang *halah* menurut gw lebih banyak cons daripada pro nya pake masker ini.  Selaim ribet makenya, keringnya lama dan ga gitu efektif ngangkat komedo, harganya juga agak pricey kalo beli di drugstore.  Tapi sintingnya gw cek di onlen harganya bisa cuma 20 rebu hahaha *cry.  Buat ngangkat sel kulit mati sih oke cuma menurut gw tetep terlalu keras buat kulit wajah, kalo buat ngangkat sel kulit mati gw lebih pilih scrub TFS dan masker peel off dari Sulwhasoo.  


Nah ada yang udah pernah nyoba masker komedo kekinian ala Korea yang lagi hits gak? kalau udah nyoba share ya review kalian!