Nov 17, 2016

First Impression : HydroGen Esteau Beauty Mist


Ngomongin soal teknologi kecantikan kayaknya ga ada abisnya ya.  Selalu adaaaa aja beauty tools atau device yang menawarkan ini itu.  Mulai dari beauty tools macem Clarisonic dan teman-temannya, sampai beauty mist yang konon punya magical effect kayak produk yang mau bahas satu ini.  Produk yang mau gw bahas ini namanya HydroGen Esteau.  Gw sebenernya gak pernah denger samsek sih soal Esteau? baru tau kemarenan pas kakak gw bawa kerumah.  Pas tau ini produk MLM rada ragu sih gw, gw termasuk orang yang susah percayaan soalnya hehe.  Cuma karena ini bukan krim-kriman atau obat minum yang aneh-aneh so gw mau oas ditawarin nyobain.  Anyway ini gw bukan mau jualan lho ya, beneran mau share doang kali-kali ada yang nyari info soal Esteau ini.  





Apa sih HydroGen Esteau? 
Basically ini adalah alat untuk mengubah partikel air biasa menjadi air yang memiliki kandungan hidrogen tinggi.  Air tinggi hidrogen ini lah yang punya banyak banget fungsi untuk tubuh kita.  

Apa aja sih fungsi air hidrogen? 
Well to be honest tadinya gw ga tau samsek apa itu air hidrogen, dan honestly juga, gw ga dapetin penjelasan yang jelas dari website-website Esteaunya sendiri (atau gw yang ga nyambung?).  Berhubung lulusan fakultas kedokteran (preeeettt), jadi gw ngerasa harus lebih kritis lah masalah beginian heheh :p. So gw coba googling lebih luas lagi dan surprisingly gw nemu satu journal dari NCBI (anak FK pasti familiar lah sama NCBI yes heheh) yang membahas penelitian dari air hidrogen.  Penelitian ini mengatakan bahwa air hidrogen memiliki efek pada pasien dengan sindrom metabolik yaitu kondisi dimana terjadi  peningkatan tekanan darah, peningkatan gula darah yang tinggi, kelebihan lemak dalam tubuh di sekitar pinggang, dan peningkatan kadar kolesterol yang tidak biasa.  Wew amazing yes? disini juga dijelaskan asal mula hidrogen water dari stick magnesium bla bla, which is panjang bener kalau gw jelasin disini.  

So intinya air tinggi hidrogen ini punya efek antioksidan yang punya segudang manfaat buat tubuh.  Konon antioksidan dalam air hidrogen yang dibentuk oleh Esteau ini setara dengan kandungan antioksiden dalam 22 buah pisang dan 15 apel. 

Selain fungsi untuk menyehatkan tubuh dengan cara diminum ( yes it safe to drink karena airnya bisa kamu isi air mineral biasa ), partikel airnya yang lebih kecil dan kaya hidrogen juga bisa menyerap hingga ke dalam pori ketika disemprotkan di kulit.  Jadi katanya sih bisa bikin kulit jadi lebih lembab, sehat dan juga bisa ngatasin jerawat dan iritasi. 


Alat ini ga pake batre tapi pake usb charger gitu jadinya lebih awet powernya.   Cara pakenya gampang cukup isi airnya pake air apa aja dan sentuhbdasar botolny yang bagian deket colokan usb itu tuh, ntar otomatis alatnya bakal nyala kayak bikin gelembung-gelembung kecil gitu.  


Setelah itu tinggal semprot ke wajah atau kamu bisa minum airnya! Uniknya karena katanya air hidrogen ini punya efek antikuman, kamu bisa pake ini sebagai sterilizer buat dipake di tangan, di dudukan toilet atau bahkan disemprotin ke mainan anak.  Lucu yak? kayaknya cucok buat ibuk-ibuk hehe. 

Pas disemprot ke muka rasanya mistnya bener-bener rata dan partikel airnya kecil banget jadi ga ada yg netes-netes.  Bisa dipake buat setting makeup juga, ga akan ngerusak makeup karena partikelnya kecil dan mistnya rata banget.  Berhubung gw baru beberapa kali nyobain Esteau ini jadi gw belum tau hasilnya juga sih.  Kalau menurut gw pribadi so far sih kayaknya ini bagus buat hydrating ya, biar kulit tetep lembab.  Kalau berasa kering or kusem tinggal semprot aja.  Yang bikin gw tertarik sebenernya claim nya yang antikuman sih, praktis banget kan kalau tinggal semprot air ini sebelum makan? ga usah bawa hand sanitizer yang lengket lagi.

Untuk harga sih gw bilang mahal ya, sekitar 2,5-3 juta kalau gw ga salah untuk Esteau ini.  Tapi kalau beneran bisa bikin kulit lembab dan cakep plus bisa jadi sanitizer sih cukup worth yaaa hehe. Secara kulit gw kombinasi banget, minyakan iya, kering sampe flaky iya.  Agak tricky mau pake oil tapi minyakan, pake pelembab bisa tapi ga cukup moist buat kulit kering gw.  Ukuran dan beratnya juga handy banget, ringan dan praktis.

Info lebih lanjut mengenai produk ini bisa hubungi 


serius ini bukan gw lho yang jualan hahha.  

Thankyou for reading and stay happy!

Oct 29, 2016

Sponsored Review : YSL Vinyl Cream Lip Stain shade 404, 409

Kalau ada cewek yang bisa hidup dengan 3 warna gincu aja, gw bakal langsung sungkem sama dia deh.  Secara yaaa duit gw abis kebanyakan buat jajan gincu sama pondesyen.  Tiap lewat drugstore atau mampir ke mall adaaa aja yang di beli hehehe.  Apalagi kalau ada lipstick baru yang lagi hits, pasti gatel mau nyoba.  Termasuk lipstick baru dari YSL ini nih, YSL Vinyl Cream Lip Stain.  Kebetulan banget gw dikirimin 2 buah lipstick ini sama YSL Indonesia buat di review, lagi-lagi #rejekimamaksoleh hehehe.  


what they say : 

High coverage liquid lip color with ultimate shine, comfort, and all day wear.  
Vinyl Cream dresses lips in full coverage color and high-impact vinyl shine. The diamond shaped applicator allows for perfect lip contouring and color glides on evenly in just one stroke. The creamy formula provides 10 hour wear and all day comfort so lips look and feel beautiful.


hmm terdengar menjanjikan yaaa hehe, cuss langsung aja gw review yak lipstick yang satu ini 

packaging :



Kemasannya terbuat dari plastik berwarna hitam dan ada logo khas YSL.  Untuk kemasannya jujur gw ga suka banget, menurut gw ga keliatan kayak YSL ya mengingat biasanya YSL terkenal akan kemasan produknya yang mewah.  Kemasannya bener-bener simple banget udah gitu doang, materialnya juga kurang "mahal" menurut gw.  Agak kebanting sama lipstick YSL lain yang gw punya kayak YSL Glossy Stain yang mirip banget sama Vinyl Cream ini.  

Untuk Fall 2016, YSL juga menyediakan jasa engrave nama kita di produk YSL yang kita beli.  Lagi-lagi menurut gw engravenya kurang pas, warna engrave dan warna logo YSL nya ga sama soalnya, jadi agak kurang greget hehe.  

Aplikator 


Diamond shape applicator ini salah satu khas YSL yang gw suka,  lentur dan bikin aplikasi lipstick jadi lebih gampang.

Color selection : 




 YSL Vinyl Cream ini tersedia dalam 12 warna, gw dapet warna no 404 dan 409.  404 ini warna Nude Peach pucat, sempet takut juga sih bakal aneh di muka gw tapi pas dipake ternyata masih wearable banget.  Sedangkan 409 adalah warna deep red yang kece banget menurut gw.  


Tekstur 

Teksturny beneran creamy dan moist banget di bibir, berasa nyaman banget apalagi buat yang biasa pake lipstick liquid matte sehari-hari, pasti pake vinyl cream ini bibir langsung kerasa enteng deh.  Walaupun cream menurut gw ga kerasa lengket. Pigmentation menurut gw cukup oke, tapi sepertinya beda warna beda tekstur dan pigmentasinya which is pretty normal ya.  Yang rada gengges menurut gw adalah karena teksturnya yang creamy dan "basah" banget, agak susah ngeratainnya.  Plus, karena lipstick ini ga nge set dan kering, maka cenderung agak geser dan rawan bleber.  Makanya gw lebih suka make lipstick ini pake gradasi ala korea yaitu cukup di apply ke bagian tengah bibir aja lalu di blend.  Finishingnya sesuai dengan deskripsi di websitenya yaitu SUPER GLOSSY, harus banget gw ketik pake huruf gede biar jelas heheh.  

Staying Power 

Entah kenapa di website tertulis lipstick ini awet hingga 10 jam.  Mungkin yang di maksud adalah stain nya yang bisa tahan 10 jam? becauseeee gw pake ini beberapa jam aja udah bubar jalan.  Apalagi kalau dipake makan, wasalam deh.  Tapi ya namanya juga lip cream yaa jadi ga masalah juga sih buat gw. 

Just like i said before, finishingnya super glossy.  Di foto dibawah ini gw pake dua warna lipstick untuk dapetin tampilan two tone lips. 

 

Overall menurut gw YSL Vinyl Cream Lip Stain ini nyaman di pakai dan cocok buat yang punya bibir kering, suka glossy lip dan yang udah bosen sama tren matte lipstick.  Cuma kalau gw personally lebih suka make lip cream ini ala Korea daripada pake lip cream ini full lips.  Selain rawan bleber, rawan nempel di jilbab dan baju anak gw juga #emakrempongmodeON hehe.  

Ada yang udah coba produk ini juga? share dibawah yuk cerita kamu! 

Oct 10, 2016

Mommies Life : Speech Delay dan Sekolah

Believe it or not, gw nulis ini sambil berurai air mata.  Iyes, Hanna yang sle'ngean, sok cool dan datar ini bisa juga lho nangis sesenggukan.  Alasannya tak lain tak bukan karena soal anak :).  Seperti yang udah gw tulis di post sebelumnya, anak semata wayang gw, Aleya, 3,5 tahun, saat ini belum lancar bicara alias delayed speech.  Walaupun pada dasarnya gw orang yang cukup santai dan percaya anak itu berbeda-beda perkembangannya, tapi ada kalanya gw down juga.  Seperti beberapa minggu ini, ketika nyokap nyaranin gw nyekolahin Aleya.  Gw pun untuk sementara memberhentikan terapinya Aleya dan mulai nyari pre school di sekitaran rumah.  

Sekolah pertama yang gw datangi adalah B*st*riku Bintaro.  Jaraknya yang dekat rumah jadi pertimbangan gw, selain itu gw cukup sering baca review orang tentang sekolah ini.  Akhirnya gw pun menjadwalkan Aleya untuk trial.  Jujur gw kurang sreg dengan sekolah ini, menurut gw pengajarnya kurang energik dan terlalu mengatur anak.  Tempatnya pun menurut gw kurang bersih ya, di tempat makannya juga banyak lalat.  Dan satu poin yang bikin gw kurang sreg juga pas kegiatan bikin prakarya, anak-anak kecil ini dikasih gunting satu-satu oleh gurunya, dan guntingnya itu gunting biasa bukan gunting kertas buat anak-anak gitu.  Menurut gw agak bahaya aja ya, kan guru ga bisa ngawasin anak-anak itu satu-satu.  Meski begiu trial itu menurut gw berjalan dengan baik, Aleya bisa ikutin kegiatannya 80% lah.  Gw cukup santai nunggu hasil observasi dan penilaian dari sekolah karena dari apa yang gw liat Aleya cukup bisa ngikutin.  Nah beberapa hari kemudian, pas banget gw lagi nyetir ke tempat kerja, gw dapet telepon dari B*st*riku.  Guru nya bilang mau jadwalin Aleya trial lagi tapi di kelas yang umur siswanya lebih muda yaitu 2-3 tahun.  Gw tanya kenapa, kalau anak gw masuk ke kelas anak yang lebih kecil malah ga berkembang dong dia nanti.  Tujuan gw sekolahin Aleya kan memang buat bersosialisasi dengan teman sebayannya dan dari sana gw harap Aleya juga akan berkembang kemampuan komunikasinya.   Gurunya bilang Aleya belum bisa ngikutin kegiatan kelas 3-4 tahun.  Seketika gw marah, gw langsung bilang sama gurunya gw mending cari sekolah lain lalu gw langsung tutup telepon.  Gw nyetir dengan berderai air mata siang itu.  



Beberapa hari setelah itu gw badmood banget dan terus browsing sekolah, gw sampai nanya ke forum kira-kira sekolah mana yang nerima anak dengan delay speech.  Gw ga mau patah hati lagi.  Gw baca di forum lain ada yang anaknya bahkan masuk sekolah khusus gara-gara delay speech.  I was like... man, are you serious? gila ya anak gw hanya telat bicara, bukan (maaf) cacat.  I know its kinda rude tapi jujur itu yang gw pikirin saat itu.  Sedih setengah mati gw bayangin anak gw dianggap tidak normal oleh orang lain.  Kalau dipikir secara waras ya mungkin juga ada kekhawatiran kalau anak gw mengganggu jalannya proses belajar di kelas.  

Setelah itu ga lama gw coba ke sekolah A**iya yang letaknya ga jauh dari rumah juga.  Tempatnya bersih, gurunya sangat perhatian.  Itu yang gw tangkap pas pertama kali kesana. Awalnya ibu guru yang menyambut kami sangat welcome, sampai gw bilang anak gw delay speech.  Ibu guru  tampak ragu dan lebih menyarankan untuk lanjut terapi dulu, tetapi beliau tidak langsung menolak Aleya.  Akhirnya beliau bilang Aleya harus di observasi dulu oleh psikolog sekolah, tapi sampai hari ini gw belum dapat kabar lagi kapan kami bisa bertemu psikolognya.  

Jujur gw sedih banget.  Banget.  Seharian ini gw mau nangis aja bawaannya.  Aleya hari ini lagi ga kooperatif banget dan lari-lari kesana kemari.  I know bokap nyokap gw mikir mungkin Aleya memang ga bisa sekolah di sekolah biasa.  I know they might think there is something wrong with my baby.  And honestly i start to think maybe emang gw yang denial, maybe emang ada yang salah sama anak gw.  I wanna cry so bad dan semakin gw sedih semakin gw ngerasa bersalah sama Aleya.  Gw ga mau Aleya ngerasa gw sedih karena dia, gw ga mau Aleya ngerasa gw sedih karena kecewa sama dia.  No, gw sedih karena orang-orang ini tidak mau menerima anak gw.  Gw tau gw lebay, apa kabar yang anaknya lebih complicated kondisinya? mungkin gw bakal langsung dimaki atau ditoyor.  

And just 30 minutes before, gw akhirnya cerita ke suami, nangis, sesenggukan kayak orang gila ngebahas ini.  All i need is someone convinced me that everything is gonna be okay.  That nothing is wrong with my baby.  And after all those tears gw harus mulai menata hati lagi.  Gw inget gw pernah baca salah satu postingan Ayah Edi yang ngomongin tentang speech delay.  Terus di komennya banyak kayak testi gitu ngomongin anak-anak yang dulunya speech delay, di cap bodoh dsb pada akhirnya banyak dari mereka yang gedenya normal-normal saja bahkan ada banyak yang prestasinya cukup menonjol.  Gw sangat tertolong membaca semua itu, to know that i am not alone.  And that is why gw nulis ini saat ini.  IF somehow ada seorang ibu yang membaca tulisan gw ini karena dia sedang mencari info mengenai speech delay, gw harap tulisan ini bisa jadi penyemangat.  Kamu ga sendirian.  It is okay kalau terkadang kita ngerasa down dan hopeless.  It is okay kamu merasa khawatir.  It is okay to cry.  Apa yang kita alami dan rasakan sekarang mudah-mudahan akan membuat kita jadi ibu yang lebih kuat dan tangguh.  :) 

love, 
Hanna Anindhita